Wall Street jatuh, apakah pasar bullish AS sudah berakhir?

Uncategorized140 Dilihat


Jakarta, CNBC Indonesia – Pasar saham Amerika Serikat (AS) turun sedikit pada perdagangan Senin di awal minggu perdagangan yang diperpendek karena reli yang mengirim Wall Street ke level rekornya terhenti.

Pada perdagangan Senin (25/3/2024), Dow Jones Industrial Average turun 124 poin atau 0,32% menjadi ditutup pada 39.351.S&P 500 turun 0,12% menjadi 5.227. Begitu pula dengan Nasdaq Composite yang turun 0,16% menjadi 16.410.

Saham Intel memimpin pasar lebih rendah: saham perusahaan semikonduktor turun 3% setelahnya Waktu keuangan melaporkan bahwa kebijakan baru Tiongkok akan memblokir chip Intel di server dan komputer pemerintah. Saham United Airlines turun 6% setelah Federal Aviation Administration mengatakan akan meningkatkan pengawasan terhadap maskapai tersebut menyusul serangkaian insiden keselamatan.

Pasar sedang menuju kenaikan bulanan kelima berturut-turut, dengan saham-saham utama AS melampaui penutupan tertinggi baru pada minggu lalu. S&P 500 naik sekitar 2,3% minggu lalu, sementara Dow naik sedikit mendekati 2% untuk minggu terbaiknya sejak Desember, mendekati level 40,000. Namun, Indeks Komposit Nasdaq melonjak sekitar 2,0% selama periode tersebut.

Kenaikan tersebut didorong oleh pengumuman terbaru Federal Reserve bahwa mereka akan mempertahankan jadwal penurunan suku bunga bank sentral untuk tahun ini, serta antusiasme investor terhadap saham-saham teknologi di tengah reli yang dipicu oleh kecerdasan buatan.

Sentimen investor secara keseluruhan masih berada di atas rata-rata historis, mencerminkan optimisme pasar yang terus-menerus, menurut survei sentimen mingguan terbaru dari American Association of Individual Investors.

Namun, beberapa investor khawatir terhadap potensi dampak reli yang berlebihan dan tingginya suku bunga dalam jangka waktu yang lebih lama. Sam Stovall, kepala strategi investasi di CFRA Research, juga mencatat bahwa pasar saham menjadi mahal, dengan indeks S&P sekarang diperdagangkan pada harga premium. [lebih mahal] 33% dibandingkan rata-rata rasio harga terhadap pendapatan (PER) selama 20 tahun terakhir, ujarnya.

Baca Juga  Saham Wall Street kembali naik, keuangan perusahaan sangat baik

“Kami mencapai puncaknya setelah pertemuan FOMC,” kata Sam Stovall. CNBC Internasional. “Pasar menjadi semakin rentan terhadap penurunan pasar atau penurunan harga.”

Investor akan mendapatkan lebih banyak wawasan mengenai tren inflasi minggu ini dari Indeks Harga Konsumen bulan Februari, yang dirilis pada Jumat pagi. Reaksi pasar akan ditentukan pada Senin pekan depan, mengingat hari libur pasar adalah Jumat Agung.

Stovall memperkirakan investor akan bereaksi terbatas terhadap data PCE, terutama setelah mereka bereaksi terhadap data CPI dan Indeks Harga Produsen terbaru.

“Ini seperti menjatuhkan bola pingpong ke atas meja: lompatan pertama adalah yang terbesar. Saat PCE akhirnya keluar, rasanya oke, kita sudah selesai. Saya pikir investor kurang khawatir dengan apa yang akan dikatakan,” ujarnya. ditambahkan. “Saya tidak melihat apa pun yang akan menggoyahkan ekspektasi investor saat ini.”

RISET CNBC INDONESIA

[email protected]

[Gambas:Video CNBC]

Artikel selanjutnya

Investor akan wait and see, Wall Street masih berada di teritori positif

(mza/mza)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *